RSAD TK II PelamoniaRSAD TK II PelamoniaRSAD TK II Pelamonia
Jl. Jenderal Soedirman No. 27 Makassar
RSAD TK II PelamoniaRSAD TK II PelamoniaRSAD TK II Pelamonia

Penyebab Glaukoma pada Mata dan Perawatannya

Glaukoma adalah kelainan pada mata manusia yang disebabkan oleh tekanan tinggi pada bagian dalam bola mata. Tekanan tersebut kemudian membuat kondisi mata mengalami kerusakan di bagian saraf optik. Jenis glaukoma yang paling umum terjadi adalah glaukoma sudut terbuka dan glaukoma sudut tertutup.
Glaukoma sudut terbuka memiliki gejala yang sulit dideteksi pada tahap awal. Sedangkan glukoma sudut tertutup memiliki gejala seperti mata berlemak karena saluran pengalir cairan bening pada bola mata sudah tertutup secara keseluruhan. Untuk lebih jelasnya ketahui penyebab glaukoma dan perawatan yang tepat lewat artikel berikut ini.
Penyebab glaukoma dan faktor risikonya
Melansir Glaucoma.org, penyebab glaukoma kebanyakan disebabkan oleh sistem drainase mata yang tersumbat sehingga cairan bening di dalam bola mata (aqueous humour) tidak dapat mengalir. Saat cairan menumpuk, hal itu membuat tekanan di dalam mata meningkat, sehingga lambat laun serabut saraf optik rusak dan mengakibatkan kehilangan penglihatan secara bertahap.
Sebagai informasi, tekanan intraokular normal mata atau tekanan bola mata rata-rata yaitu 12-21 mm Hg. Apabila tekanan pada mata melebihi 21 mm Hg maka seseorang didiagnosis mengalami hipertensi atau peningkatan tekanan. Peningkatan tekanan yang terlalu tinggi dalam waktu yang lama juga dapat menyebabkan komplikasi glaukoma berupa kehilangan penglihatan secara permanen.
Menurut WebMd, ada beberapa faktor risiko penyebab glaukoma di antaranya: Usia, glaukoma menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia. Riwayat keluarga, seseorang lebih berisiko mengalami glaukoma jika memiliki orang tua atau saudara kandung dengan kondisi glaukoma. Kondisi medis seperti rabun jauh dan diabetes dapat meningkatkan risiko terkena glaukoma. Faktor lainnya seperti cedera karena terkena benda tumpul, terpapar zat kimia pada mata, infeksi mata parah, penyumbatan pembuluh darah di dalam mata, atau peradangan mata. Setelah menyimak pemaparan penyebab glaukoma di atas, Anda juga perlu mengetahui perawatan glaukoma yang tepat.
Perawatan glaukoma
Melansir National Health Solution, perawatan glaukoma umumnya tersedia dalam berbagai jenis termasuk obat tetes mata, perawatan laser, dan operasi. Pilihan perawatan tersebut disesuaikan dengan tingkat keparahan glaukoma dan kondisi kesehatan penderita secara umum.

Perlu diperhatikan, bahwa perawatan yang dilakukan tidak dapat mengembalikan kehilangan penglihatan yang telah terjadi akibat glaukoma, tetapi dapat membantu menghentikan gejala dan kerusakan saraf lebih lanjut.

    1. Gunakan tetes mata
      Perawatan glaukoma yang pertama adalah penggunaan tetes mata khusus. Tetes mata ini menjadi pengobatan glaukoma untuk mengurangi tekanan di mata. Tetes mata ini umumnya digunakan sekitar 1 dan 4 kali sehari tergantung kondisi glaukoma. Pastikan penderita menggunakannya sesuai anjuran dokter atau petunjuk penggunaan obat. Sebagai informasi, tetes mata dapat menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan, seperti iritasi mata.
    2. Perawatan laser
      Perawatan laser bisa menjadi rekomendasi perawatan glaukoma apabila obat tetes mata tidak kunjung memperbaiki gejala glaukoma. Perawatan laser akan bekerja dengan mengarahkan berkas cahaya berenergi tinggi ke bagian mata untuk menghentikan penumpukan cairan di dalamnya. Jenis-jenis perawatan laser yang tersedia meliputi:
      – Laser trabeculoplasty yaitu laser yang digunakan untuk membuka tabung drainase di dalam mata, yang memungkinkan lebih banyak cairan mengalir keluar dan mengurangi tekanan di dalamnya.
      – Perawatan laser cyclodiode yaitu laser yang digunakan untuk menghancurkan beberapa jaringan mata yang menghasilkan cairan sehingga dapat mengurangi tekanan di mata.
      – Laser iridotomy merupakan laser yang digunakan untuk membuat lubang di iris nata untuk memungkinkan cairan mengalir dari mata. Ketika menjalankan prosedur laser, pasien akan diberikan tetes anestesi agar pasien hanya merasakan sedikit rasa sakit atau panas selama prosedur. Setelah menjalani perawatan laser, penderita juga masih perlu menggunakan obat tetes mata.
    3. Operasi
      Cara mengobati glaukoma lainnya yakni pembedahan atau operasi. Cara ini mungkin direkomendasikan dalam kasus yang jarang terjadi di mana perawatan dengan obat tetes mata atau laser tidak efektif mengobati kondisi glaukoma pasien.
      Jenis operasi yang paling umum untuk glaukoma disebut trabeculectomy yang melibatkan pelepasan bagian dari tabung drainase mata untuk memungkinkan cairan mengalir dengan lebih mudah. Operasi glaukoma dapat dilakukan dengan anestesi lokal atau anestesi umum. Dokter bakal mendiskusikan jenis operasi apa yang direkomendasikan untuk perawatan glaukoma ini. Untuk diketahui, jenis-jenis dari operasi glaukoma lainnya yaitu:
      – Trabeculotomy, operasi yang mirip dengan trabeculectomy tetapi arus listrik digunakan untuk menghilangkan sebagian kecil dari tabung drainase mata.
      – Viscocanalostomy yang mencaku penghilangan bagian dari penutup luar putih bola mata (scar) m sehingga cairan dapat mengalir dari mata dengan lebih mudah.
      – Sklerektomi dalam yaitu menanamkan alat kecil di dalam tabung drainase mata yang melebar.
      – Bypass stent trabecular yaitu penempatan sebuah tabung kecil di mata untuk meningkatkan drainase cairan.Demikian pemaparan tentang penyebab glaukoma lengkap dengan perawatan-perawatannya, informasi di atas harapannya dapat membantu mengenali penyakit glaukoma.Sumber Kompas.com
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
2024
Skip to content